Jul 8, 2018

ILMU CATOK RAMBUT : Perbedaan Catokan Murah dan Mahal

Diposkan oleh nitahakeem di 8:24:00 PM
Reaksi: 
0 komentar Link ke posting ini
Hai all... kali ini gue mau info info terkait catokan rambut. Pertama yang mau gue infoin adalah, cari catokan rambut itu ada beberapa hal yang harus dicek :
Gambar terkait 

1. Jenis rambut kamu
Kamu termasuk jenis baby hair yang tipis2 dan gampang patah, tebel kasar, atau halus banget
2. Jenis alat catok
Ada yang ceramic plate biasa, ada yang tourmaline, ada yang titanium.
3. Diameter catokan
Mau keriting yang bagaimana? kalo normaly pakai yang diameter 25... kalau mau gelombang gede-gede pake yang 32mm. Ini kalau curly. Kalau catok lurus mah ukuran bebas.

Hasil gambar untuk curly rambut 

Gue akan jelasin jenis rambut gue dan perbedaan antara si murah dan si mahal. Jadi rambut gue ini tipe yang kalau dipegang halus.... baby hair... helaiannya tipis... mudah patah... kulit kepala lepek. Sampai kalau kata orang salon gue mending pakai sampo bayi aja yang ga ada pelembabnya karena akan bikin gue makin lepek.
Malah gue pernah ada di posisi pusing nyari sampo kok lepek trus akhirnya gue pake sampo murah kayak Emeron, Rejoice, yang minim vitamin.
Karena sunsilk aja gue bisa gampang lepek.
Jadi udah kebayang ya tipe rambut gue?

Kedua, pertama kali gue catokan curly adalah pake catok yang dikasih orang dan ternyata itu bahan stainless stell gengs!!! Ini yang tipe model curly iron.
Makanya selama bertahun2 gue pake rambut gue ga bisa curly sama sekali. Abis curly balik lagi 30 menit. Baru bisa curly kalau dikasih hair foam yg kaku itu. Tapi kan jd ga natural, kayak ibu-ibu gitu. Malas kan. Rambut gue kayak cuma disetrika doang trus kalau tangan kena plat curly nya langsung gosong.
Sampe pada suatu saat gue beli merk china gitu deh tapi ceramic. Harga 100 ribuan lah ya. Dan itu tuh rambut gue langsung curly. Tapi ini gue beli catok lurus ya, cuma dibikin curly. Karena ternyata gue lebih suka yang model lurus utk di curly karena tangan ga kena hawa panas ceramic plate langsung ketika rambut diputar-putar.
Oia gue beli yang 23 mm kalau ga salah. Pokoknya dia kecil aja. Seperti yang kamu lihat di pics dibawah ini (Amara)
Gue pake lah itu bertahun-tahun dan happy karena akhirnya rambut gue bisa terbentuk dengan sempurna.

 Kemudian baru - baru ini gue pengen upgrade ke catokan yang lebih bagus dan mahal dkit. Yah harga2 almost sejuta lah, jadi gue tester-tester ketiga catokan merk ini:

1. Remington
2. Repit
3. Glampalm

Hasil gambar untuk repit
Ini repit versi terbaru saat ini

Gue mau omongin Repit dulu, sebenarnya gue punya versi KW nya yang harga 180 ribu dan setelah gue coba versi aslinya kok kayaknya sama aja ya? sama aja gue gabisa pake karena bentuknya sisir coy. Rambut gue suka nyangkut disitu. Pake repit yang asli pun gue juga masih nyangkut dan rambut terasa kasar gatau kenapa.
Gambar terkait
Ini Repit versi gw yang KW (ga ada pelurusnya)
lalu Glampalm, pakai ini tuh... ya Allah bangett rambut halussss banget. Tapi.. rambut gue kan udah halus? jadi kalian tau kan jawabannya halus ketemu halus maka rambut gue ga jadi curly sama sekali. Awalnya curly trus satu jam kemudian loose goodbye.
Jadi gue pastikan Glampalm ini bakalan cocok buat orang-orang yang rambutnya rusak parah dan butuh catokan bervitamin. Haluuus banget. Mungkin bahkan GHD lebih halus lagi.

Hasil gambar untuk glampalm
gue dah cobain Glampalm every size di Sogo and PRJ (twice!)
Akhirnya yang paling oke buat gue adalah Remington. Karena dengan pakai itu rambut gue ga kasar dan ga halus, hanya saja.......... Dunno why ya....... Awet nya ga seawet catokan cina gue yang ramping.
Tapi, bisa jadi karena platnya lebih besar.
Lihat kan perbedaannya antara plat Remington and Amara dari segi platnya, besar Remington

Tourmaline Ceramic and suhu tertinggi 230, biasanya catokan maks 180-200


Maksudnya platnya lebih besar tuh begini, diameter curly jadi lebih lebar. Semakin lebar diameter curly maka rambut akan cepet loose. Apalagi kalau jenis rambutnya kayak gue, baby hair.

kiri : remington / kanan : amara (cina)
kiri : remington/ kanan : amara (cina)
Negatifnya remington ini gue merasa ada bau gosong di rambut gue yang bahkan catokan cina ga ada. Tapi rambut gue ga kebakar. Jd aneh kan?
Amara gue sih mak 200, gue juga pake si Remington dg suhu 200.

Sekarang kita coba catok rambut antara Amara and Remington ya. Dipakai beberapa lama kita lihat loose yang mana.

Rambut Asli - Hasil Curly (Kiri : Amara/ Kanan : Remington)
Hasil Curly (Kiri : Amara/ Kanan : Remington)
4 hours later............
(Kiri : Amara/ Kanan : Remington)
Sorry for bad camera.
Kelihatan kan yang lebih awet remington. Meskipun sebenarnya sama-sama lose, tapi lebih awet curly natural dari Remington. Ada harga ada rupa ya kawan-kawan?
KIRI : REMINGTON/ KANAN : AMARA
KIRI : REMINGTON/ KANAN : AMARA


Jadi untuk tipe rambut yang mudah loose, ketika curly pake straingtener harus bener-bener ikal, and then di kembang-kembangkan rambutnya nanti dia akan korean curly. Ga terlalu keriting gantung. Kalau dari awal dibuat koreal curl maka percuma nanti akan benar2 loose.

Review dari yang aku baca di google pun berkata sama, pakai remington ini OK bahkan sekelas dg GHD namun sayangnya ini ada bau gosong yang cukup mengganggu. BUt next, aman. Baunya ga everytime terasa.

SO kamu pilih beli yang mana?


Updated 21 Jul 2018:
Kali ini gw pake teknik berbeda karena hari Sabtu dan gue mau keluar ngedate sama suami. Ternyata rambut gue ft remington lebih awet kalau dipakai setelah keramas dan blow dry. 
Jadi gue abis keramas, keringin pake hairdryer then langsung pakai remington. Hasilnya awet banget ini udah 5 jam dan rambut juga udah dibuat tidur2 di kasur. Bau gosong juga minim kalau digunakan setelah blow dry. Wowwww.

xoxo,
nitahakeem

Jul 4, 2018

Review Marc Jacobs Remarcable Foundation

Diposkan oleh nitahakeem di 9:09:00 PM
Reaksi: 
0 komentar Link ke posting ini
Hello,
Kali ini gue mau review salah satu foundation teraneh yang pernah gue coba.
But ini kategori luxury foundation ya. Bukan high end lagi.

Pernah wondering ga ada foundation cair yang extra cover?

Biasanya foundation extra cover itu rata-rata teksturnya creamy matte bukan likuid atau bahkan watery. Tapi yang satu ini berbeda.

Hasil gambar untuk marc jacobs remarcable foundation review

They literally said THE WEIGHT IS OVER FULL COVERAGE IN A DOT
very very full coverage

Klaimnya juga di packaging adalah foundation superfull coverage. Kebetulan gue pilih warna Light Beige. Teksturnya cair dan dia mengalir kalau di swatch di tangan.

Yang paling suka packagingnya tuh botol lonjong, unik, dan classy banget. Font dan botol kaca nya as simple as that. Karena luxury brand harganya pun kisaran di 800 ribu.


Kembali ke pemakaiannya sebagai foundation, secara tekstur dia mirip sama NYX Drop dan Catrice Liquid foundation. jadi benar-benar cair, waktu pemakaian terasa lightweight tapi full cover. Bisa dipakai dengan tangan (di oles kayak pakai serum) , pakai buffing brush atau bahkan beauty blender.
Cuma kenapa ya gue ngerasa kalau likuid gini pake beauty blender agak sayang karena menyerap ke toolsnya. Gue sih lebih suka aplikasi pake tangan seolah ini serum dan itu aja udah rata. Secara teksturnya mudah bener-bener watery. Gue pernah pake ini dengan beauty blender after di dot ke bagian muka, eh , ada bekas drop nya di sponge. Artinya keserap banget kan ya di beauty blendernya. Jadi kurang nutup bekas jerawat di wajah.

Satu hal yang jangan lupa, produk ini little drop goes a long way. Jadi pakenya jangan kebanyakan. Cuma 1 drop saja udah mengcover satu bagian wajah. Jadi kalau gue sih pake ini di pipi kanan, kiri, jidat, idung, dagu masing-masing 1 drop kecil. Bukan 1 drop banyak ya!

Kelihatan kan setelah di blend menyatu dengan warna kulit?



Gue pernah pake ini dengan beauty blender after di dot ke bagian muka, eh , ada bekas drop nya di sponge. Artinya keserap banget kan ya di beauty blendernya. Jadi kurang nutup bekas jerawat di wajah.

Lumayan ketutup ga sih scarsnya ?? Ini utk office look aja sih yaa...

Kalau pake kebanyakan gue rasa sih bakalan kayak dempul. Karena seperti yang gue bilang dipake awal lightweight tapi lama-lama kerasa berat juga lho. Secara full covered shay.


Ini kalau gue pake agak banyakan utk nutupin scars dan bukan menggunakan beauty blender tapi brush.


Diblending dengan bronzer dan blush on so far so good ga ada masalah. Bahkan ya tanpa concealer bawah mata ku yang gelap banget ini ketutup. Mungkin juga karena shadenya sesuai.

Oksidasi? Iya tapi ga banyak cuma 1 tingkat. Ini kata mas-mas sephora, tapi kalau aku merasa sih ini ga oksidasi meski dia bilang satu tingkat. Makanya aku beli 1 tingkat lebih terang dg tone yellow sesuai tone kulit.

Deadmatte? Matte iya tapi not really dead. Pernah punya Catrice liquid foundie? itu lebih deadmatte lagi gais. Tapi kalau sudah dipakai di wajah, percaya ga keringat pun ga mengucur di wajah. Karena gue pake ini dari sejak pagi, sampe kelar office hours dan gue masih olahraga cardio. Herannya muka aku masih putih tih (padahal ga di set bedak) dan keringatan hanya di rambut.


Untuk transfering, masih. Kalau dibilang oil control sih dia masih berminyak-minyak. Yg diatas tadi aku sampaikan soal keringat ya. Hanya saja kalau dicompare dg foundie likuid lain biasanya transfer sampai ke bingkai kacamata (contohnya maybeline superstay) tapi yang ini engga. Kembali lagi mungkin karena tekstur yang watery sehingga mudah menyerap.

Foundie ini ga bisa dikategorikan sebagai foundie daily used ya karena menurut aku super full covernya ini kalau dipake everyday akan clog pores. Apapun klaimnya. Karena aku sendiri merasa lama kelamaan berat makenya sehingga menyebabkan kantuk. Hahaha.

Ini kalau kulit gue ya, kalau sampe foundie bisa bikin gue ngantuk itu artinya berat banget. Kalau gue pake foundie ringan pasti ngerasa biasa-biasa aja. Ini teori dari gue. hahahahaha....

Repurchase nanti kalau abis? kayaknya iyadeh. Karena ini bisa bantu full coverage foundie banget tanpa harus didempul pake creamy foundie macem dermablend atau bahkan naturactor. Dibuat campuran pun rasanya so cute buat klien.

Blm gue coba buat klien sebenarnya. Tapi ini kayaknya cucok kalau dicompare sama foundie dewy yang basah2 gitu.

Tahan berapa jam? duh kalau ga diapus-apus kayaknya bisa seharian banget deh. Karena foundie ini makin berkeringat makin putih kayak bedak Kose yang bisa bikin muka kayak Michael Jackson. WKWK

 Dari lama gue emang incer foundie ini sih. Waktu itu iseng nyoba di Sephora Bali, cuma gue beli Naked All nighter Foundie karena juga penasaran. Kalau itu tekturnya creamy, dan karena juga udah penasaran dr sebelumnya yang sampe bisa nutup tato, gue pending dl si Marc Jacobs.

Berikut referensi dari mbah Google terkait foundation Remarcable Marc Jacobs. Ini cuma pake satu dot perbagian wajah ya.

Hasil gambar untuk marc jacobs remarcable foundation review
pics taken by google
Hasil gambar untuk marc jacobs remarcable foundation review
pics taken by google

xoxo,
nitahakeem


Jun 27, 2018

Nivea Micellar Water Review (Bahasa)

Diposkan oleh nitahakeem di 10:31:00 PM
Reaksi: 
0 komentar Link ke posting ini
Kali ini mau review soal Micellar Water Nivea punya.....
Ini sudah tinggal sedikit yang artinya sering banget dipake. Fyi ini adalah produk yang sponsornya pake Bubah Alfian MUA ternama yang makeupin artis-artis indonesia.

Di postingan sebelumnya kalian lihat kan kalau gue pake foundation full covered punya Maybeline SUperstay yang teksturnya seperti dibawah ini:

Teksturnya kental banget dan bener-bener nutup semua pori-pori di muka. Ngga usah di coba di wajah ya , better di tangan supaya kalian bisa lihat perbedaaan yang signifikan langsung dari pori-pori tangan. Dimana pori-pori lebih besar daripada di wajah.
 
Sebelumnya gue udah swatch foundie ini dua sisi kanan dan kiri. Lihat kan seberapa nutup teksturnya di kulit?
 
Sekarang kita pakai Micellar Water ini untuk tahu seberapa dahsyat membersihkan makeup.
 

Ini adalah hasil satu kali swipe, lumayan bersih ya? Kapasnya juga langung kotor.
 

Kemudian ini kedua kali swipe. Langsung bersih uga ya?
 

Hmm... jadi gimana menurut kalian? perlu dikomentarin kah??
 

My conclusion is :
Meskipun cuma micellar water tanpa oil sudah bisa memberikan hasil yang bersih. Asalkan swappingnya harus agak ditekan jangan biasa aja, supaya lebih mengangkat makeup yang ada. Kalau ga bersih sama aja akan tetep clog pores. 
 

Maybelline Superstay Full Coverage Review : Dupes Huda Beauty Foundation Faux Filter

Diposkan oleh nitahakeem di 9:00:00 PM
Reaksi: 
0 komentar Link ke posting ini
Hello guys!
Craving for most hyped foundation ever from drugstore??

me too...!

Hari ini gue bakal bahas Maybeline Superstay Full Coverage yang mana ini foundation yang review youtubenya sampai kemana-mana, dan karena gue udah males render video as a youtuber gue masih setia sama note blog.

Engga tau kenapa ya, gue sih merasa video masih belum bisa menggantikan tulisan as long reviewnya emang bagus, ringkas, padat, dan mengena. Banyak juga yutuber yang seems like bilang "ini bagus itu bagus" tapi gimana bagusnya ga dijelasin dg rinci.
Kan jadi bete.
Makanya kadang gue kalau liat yutub gue cepetin ke conclusion.

 Nah utk kali ini kita langsung ke produknya. Berikut ini tangan gue yang mana kalau shade foundation ini masuk ke medium light beige ya. So far kulit tangan ama muka agak berbeda sedikit. Malah terkadang putih tangan daripada muka. haha

Review dibawah ini jangan kaget kalau gue masih pake daster.

Ini adalah penampakan Maybeline Superstay. Via packaging dia cantik, botol kaca, tutup atasnya putih. Compare Fit me? gatau kenapa kalau soal packaging luar gue lebih suka Fit Me dg tutupnya yang item. Lebih classy aja jatuhnya.

Masalahnya packaging putih begini rawan banget kotor setelah pakai foundation dan mau nutup tuh botol.


Gue beli shade 220 Natural Beige, dimana kalau gue cek 220 punya gue yang Fit Me, shade pada Superstay lebih gelap. 
Kalau soal varian warna masih banyak Fit Me ya karena ada berbagai tone mulai dari Cool, Olive, sampai Yellow.
Utk Fit Me gue biasa pake 128 and 220 di mix.

Dari kemasan di belakangnya terlihat bahwa klaimnya 24 jam, bisa jadi foundie wedding dong? Hahaha.
Seamless Matte Finish artinya flawless look gitu?
Fade and transfer resisten? Uhmm... not really. Masih harus di set supaya bener sesuai dan ga transfer.
Oil free? doesnt clog pores? Gue rasa kalau oil free engga... karena jenis kulit gue berminyak dan ketika dipakai masih oily. Kalau dibilang matte itu benar tapi clog pores gue emang ga mengalami tersumbat pori-pori... tapi mungkin itu karena gue bersihinnya ekstra ya. Gue bersihin foundie selalu sampe 3-4x swatch.

Jadi diatas itu sudah sedikit review dari gue yah. Kalau dibilang dermatology tested iya wajar... this is drugstore men!

Oh iya, ada PUMP nya ya! sampe lupa difoto loh.
Pumpnya juga berwarna putih jadi tenang gaiss... dia ga se katrok packaging Fit Me. hehe


Ini bare hand gue. Btw kalian ngeh ga ada garis hitam ditengah situ? You know what? Gue swatch di tangan ini foundie maybeline dari semalam, sampe pagi bangun tidur dan dia meninggalkan noda seperti ini. Trully oxydize.
 

Teksturnya creamy likuid, ga jatuh ke bawah. Wajar. Foundie full covered harusnya ga likuidi tapi lebih bertekstur creamy. Ini juga yang membuat foundie ini menjadi 'little goes a long way' karena 1 titik aja udah mengcover setengah bagian muka.
Untuk full wajah biasa pakai 1 pump. DIbawah ini gue keluarin setengah pump aja. Dan lihat... sudah mengcover banyak kan?


Kalau di swatch kerasa tebel di kulit lapisannya bener2 full covered menutup pori- pori yang ada di tangan gue.

 

Kemudian, gue penasaran ini oksidasinya seberapa, jadi gue tunggu beberapa menit dan gue swatch lagi di sebelahnya. See?

Lumayan bok oksidasinya. So far sama lah kayak oksi nya Fit Me. Kesimpulan gue kalau dari tone or shade, oksidasi sama, tapi utk ukuran shade yang sama misal 220, lebih gelap shade-shade yang ada di SUperstay daripada Fit Me.


Kanan : old swatch
Kiri  : new swatch


Kemudian ayo kita compare seberapa keren ini foundation untuk mencover muka gue yang lagi banyak bekas jerawat akibat gatau kenapa waktu itu beruntusan parah.

Too much darkspot did you see ??



Sambil cek cek oksidasi yang ada di tangan.............
UHLALA oksidasinya yang kanan ke arah dark beige.
Bukan natural lagi...

Kita coba totol semua foundie ke muka berupa dot.


Dan ini setelah diratakan. Ini masih separuh wajah aja ya. Jadi gue pake ini foundie utk wajah yang paling banyak bekas jerawat di kanan. Sekalian cek shade apakah sama dg wajah di sisi kiri.

And you gais look, foundienya mengcover darkspot dengan sempurna!
 

Ini sisi kiri wajah gue yang blm dipakein foundation. Ga terlalu banyak darkspot adanya di jidat.

Gue bolak balik muka gue kanan kiri ya supaya elo-elo pada bisa lihat segimana covernya ini foundie dibanding sisi wajah gue sebelah kiri.


Agak ajaib, foundie ini kalau di tangan gue kegelapan, tapi di muka gue masih terang. Tapi ini blm oksidasi ya.
Kayak yg gue bilang tadi, sometimes muka ama tangan gue masih putih tangan.
Dont ask why!


Foto dibagian ini lebih jelas lagi bahwa kulit wajah gue dan tangan berbeda. Masih terang warna kulit tangan. Artinya shade 220 di muka gue ini sesuai. Kalaupun oksidasi masih masuk ke warna wajah.

If you guys notice, bawah mata gue itu item loh. Dan bisa ketutup.

Sekarang hal yang paling penting yang harus dijelaskan adalah "How does it feel?"
Bagaimana rasanya pakai foundie ini? apakah seberat itu? ataukah bagaimana?

Kalau dari segi tekstur seperti yang gue infokan foundie ini likuid tapi creamy, super full cover semua darkspot ketutup. Oksidasi tinggi sehingga better pilih shade terang.
Berat? Iya, agak berat. Kalau dibanding Fit Me dia lebih berat. Tapi kalau dicompare dengan Chanel dan Huda Beauty menurut gue sama beratnya.

Foundie high end macam Chanel and Huda beauty itu berat lho gais.

Menurut gue foundie yang ga berat itu justru produk2 jepang yang Medium to Full, jadi kalaupun mau Full Coverage musti di built up. Contoh : Shisedo, Mufe, Shu Uemura.


Ini adalah foto beberapa kali gue pakai Superstay ini hasilnya awet tahan lama seharian. Tapi dunno why gue kayak pengen cepet-cepet ngehapus kalau sudah 5 jam.
Rasanya kayak beraaaat banget.


Rasanya kayak mau gue apus secepatnya. Beda dengan kalau pakai Fit Me. 
Mungkin juga gue tipe yang ga terlalu tahan full coverage ya. Gue prefer foundie ini dicampur dg foundie lain yang lebih likuidy lightweight.


So kalau mau tarik kesimpulan, foundie ini :
1. Tekstur cream likuid
2. Tahan berjam-jam tapi berat banget setelah 5 jam pertama
3. Transfer pol, not a proof. Kecuali kalau disetting pake bedak and setting spray
4. No fragrance.
5. Full cover luar biasa darkspot sampai kantung mata tercover.
6. Oksidasi sama seperti FitMe tapi masih bisa diakali pake shade lebih terang.
7. Still oily in my skin, muka gue ini kan combination to oily, jadi pakai ini ga terlalu matte sama sekali. Beberapa jam jidat ke idung sudah oily banget.

Would i repurchase? No.
Gue punya 3 Maybeline Fit Me karena gue suka, but this no. This is too much for my skin.

Dupes for Huda beauty?
They are really similar, but not really dupes. Hanya saja, berat-beratnya tekstur yang mirip.

Utk Huda beauty akan gue review soon ya!

xoxo,
nitahakeem

 

**Gregarious Angel** Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea