Nov 18, 2014

How she train her daughter

Diposkan oleh nitahakeem di 5:06:00 AM
Reaksi: 
"Mama ga bisa ngatur kamu kalo kamu ga mau diatur. Jadi mama bebasin kamu. Tapi asal km tau, kalau suatu saat kamu jatuh atau sakit karena suatu hal buruk terjadi di kamu, mama ga akan bantu, kamu tanggung resikonya sendiri."

Itu kalimat yg mama ungkapkan ke saya sejak saya SMP.
Iya waktu itu smp. Hari dimana hormon abg bergejolak. Hari dimana teenager acapkali diatur malah semakin jadi. Hari dimana saya diberi anter jemput supir, tapi karena saya liat temen2 saya naik angkot dan itu keren, saya kabur dari supir saya.
Hari dimana juga saya sering bolos pelajaran krn saya ngerasa saya ud lebih pinter dari guru2 saya (lah emg rank 10 paralel dri 9 kelas)
Hari dimana saya jatuh cinta sama seseorang dan minta guru untuk dipindah ke kelas pagi supaya bisa dekat sama dia. 

Gila kan? Iya dari sejak usia segitu emang sudah banyak nekat.

Tapi kata2 mama selalu ada di kepala saya. Itu bagaimana cara dia mendidik saya. Bagaimanapun langkah yg saya ambil, saya itu di dunia akan sendirian. Jadi resiko saya yg tanggung semua.

Maka dari itu kalo saya mau nakal, saya berhitung pake pilihan ganda.

Saya diajarkan utk ga takut sama papa mama, tapi diajarkan utk menanggung semua resiko yg akan saya ambil termasuk resiko berhubungan sama lawan jenis.

Karena papa mama tau, saya itu kalo dibilangin keras kepala. Semakin di atur, semakin mengacau. Sama kayak waktu saya bilang saya mau jadi komikus ke papa, dia setuju dan mendukung. Beda dg mama yg pengen saya jd dokter aja. Jd komikus ga banyak uang katanya....
Tapi saya keukeuh, saya belajar menggambar.
Sampai saya nemu titik dimana, ketika kamu suka suatu bidang dan kamu mempelajari itu, teknik menggambar udah bukan jd sesuatu yg meliarkan pikiran kamu, taoi jadi sesuatu yg berteknik beresolusi antara jarak dan sudut. Lalu semua jadi membosankan. dan saya mulai ga menyukai menggambar komik karena teori yg diajari sensei2nya.

Itu resiko, resiko dr pilihan saya, dan bagaimana saya membanting setir ke dunia akademis lagi. Mulai jadi realistis, lebih baik bekerja di sesuatu yg saya biasa aja, tapi saya masih mencintai gambar komik dg cara saya sendiri. Dengan cara saya yg liar.

Begitu pula dg bagaimana saya minta motor waktu SMa di saat mama saya bilang "Jangan!" 
Dia sebenernya pnya feeling kalo nyawa anaknya diujung tanduk dg beda itu. Tapi balik ke jiwa teenager tadi, makin memberontak.
Hingga motor saya dapat dari papa dg paksa dan 3 bln kemudian berakhir di rumah sakit dg dua pen platina di tangan kanan.
Lalu saya stres ga bisa menggambar lagi. Bahkan meliarkan pikiran saya.
Satu lagi, mama saya mengingatkan resiko yg saya tanggung seorang diri. Adalah rasa sakit saya terhadap diri saya sendiri.

Balik lagi di setiap risiko ada kreatifitas, sejak itu saya kenal dunia tulis. Tujuh taun kemudian habis dg banyak novelet hasil ketikan tangan karena sudah tidak terlatih menggambar lagi.

Tapi utk kali ini saya ga mau menjadikannya profesi, karena saya takut saya benci dg sesuatu yg saya sukai. Saya gamau tulisan saya dibumbui dg "teknik"

Sebegitulah, she was trained me as a human. Maybe i'm missing her so i do write this post. 
karena kadang saya merasa, i'm 24 dan saya akan cepat atau lambat lewati fase sbg orgtua. 10 taun lagi akan berbeda. Dan saya gatau, apa saya bisa mentrainee anak saya seperti mama saya mentrainee saya.

Karena dg alasan itulah, i save myself better than others. Saat teman2 saya mulai "ngawur" saya diem di tempat sambil tertawa2 saja mengawasi mereka tanpa masuk ke lingkaran. Karena saya lihat, resikonya saya blm tentu bisa tanggung. Lalu ketika mereka jatuh, sekali lagi saya cuma bisa jadi teman yg baik dan selalu ada.

Beberapa prinsip, beberapa idealisme yg menjaga isi kepala saya. Membuat saya jadi sekeras itu bertahan dg masih masuk ke kelas sosial yg sama.

Sebuah prinsip yg bahkan kadang mama papa ga bisa goyahkan. Krn disetiap prinsip jg ada resiko. Seperti resiko pertama kali keluar dr Surabaya. Mama papa adek nangis melepas saya, tapi saya tetap tersenyum di bandara. Bahkan dg pulang 6 bulan sekali, saya membuat mereka rindu mungkin setengah mati.
Tapi sebuah keinginan yg ada saat itu memang saya mau keluar dari Surabaya dan itu harus.
Hingga resiko yg ada skrg? iya, saya ingin kembali. Tapi tetep saya harus selesaikan pilihan saya dan bertanggung jawab atas itu.

Termasuk menjaga diri, karena saya sendirian. Banyak prinsip, banyak idelisme saya ttg relationship. Begitu pula ketika saat junior high school saya udah merancang kebahagiaan spt apa yg saya mau nanti saat 25. lol. Visioner skali kan?

Saat itu semua masih imajinasi anak SMP. Tapi skrg saya jd tau itu idealisme saya. Bahkan plan A , B, C ada di imajinasi.

Kalau saya, saya ga mau kasih saya seutuhnya ke orang yg nantinya akan menyakiti saya di masa depan. Kalau saya, akan kasih saya seutuhnya ke orang yg akan sacrifice, compromise, staying sama saya di masa depan. Di idealisme saya, cinta itu memiliki. Kalau gabisa memiliki, ga perlu berbagi.


Ini bukan keempat saya ga pulang ke rumah. Sebenernya rindu luar biasa sosok mama yg mengajari saya hidup dalam diamnya.

Hehe. Kalo saya sih pnya anak perempuan gatau deh apa bisa benar mendidik dia spt apa yg mama lakukan ke saya. Mama racuni saya lewat pikiran. Bukan dg marah atau mukul saat saya salah.

Ahh, maybe i'm homesick as always. or maybe i need to take a rest :p

xoxo, nitahakeem

0 komentar:

Post a Comment

 

**Gregarious Angel** Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea